Wednesday, May 29, 2013

Buang Saje Jubah Dengan Tudong Laboh Kau Tu..!!

at Wednesday, May 29, 2013
Reactions: 
0 comments
tajuk kemain marah lagi kan..

eh memang marah pun, panas je kepala ni, kalau masak maggi pecah telur sebijik, kompem telur tu jadi rangup.

sabor je la jahhh oiiii...

ceritanya begini, time tu aku ada workshop dekat De Palma Hotel (now masih De Palma), sementara nak tunggu bam bam aku tu sampai, aku parking bontot dulu kat dalam surau.

kuasa nak tunggu dekat luar, berenang-renang bulu ketiak ahkak ni nanti dikkk...

aku masuk sekali dengan bos, ada mak dia sekali. dalam surau tu tak adalah ramai orang, lepas tu ada seorang budak kecik.

umur lebih kurang dalam 8 bulan. masih bam bam and jalan pun terkedik-kedik lagi.

bby tu pulak boy, mak dia tengah sembahyang, pantang nampak pintu terbukak, zaassss nak keluar..!!

jadi i sebagai mommy yang comel and virgin ni (hahahaha) tolong pegangkan sekejap.

niat tu nak membantu, bos aku pun tolong pegangkan sama. sebab dekat kawasan pintu tu licin..

lepas je mak dia sembahyang, aku bagi la balik anak dia tu kat dia kan.

dengan muka kereknya, langsung tak ucap terima kasih..! senyum pun idakkkk... bukan kata senyum, pandang pun idak..!!  cibs betul...

bila dia bukak telekung tu, omak aihhhh, pakai jubah. labuh kemain, kalau boleh buat sapu, memang dah hapus penyapu dalam dunia ni. bila pakai tudung, kemahennn lagi labuhnya. tutup tetek terus, mengalahkan aku la jugak yang serba serbi senteng ni.

dalam hati aku, ada lagi jugak manusia macam ni, cakap dengan baby dia pun dalam bahasa arab, tapiiiiii sombongnya nauzubillah..

orang yang pakai skirt sampai nampak alur vontot pun tak sombong macam dia.

muka nak kata cantik, hurm....banding dengan aku, aku kahakkan aja, tapi perangai...

memang tak pandai berbasa basi macam yang orang jawa kata

senyum la sikit... bukan aku nak kutuk kejongangan gigi kau pun kalau senyum. kang tak pasal-pasal aku dah kutuk jongang kau sekarang ni

betul kata orang, imej tak melambang peribadi seseorang. macam yang jadi dengan aku, nampak kemain solehah, tapi solehah taik anjing namanya ni.

tak guna kau sembahyang tonggang tenggek, tapi menyombong diri, baik pakai coli dengan bra je, baru sesuai kot dengan kesombongan kau tu.

by Gadis Cantik

Friday, May 24, 2013

Kisah Yang Di Tangisi

at Friday, May 24, 2013
Reactions: 
0 comments
Detik berlakunya perkara yang amat aku ingat sehingga sekarang...

walaupun sudah berlaku 5 tahun dahulu, tapi setiap kali aku fikirkannya, aku menangis

aku mengharapkan apa yang berlaku ke atas aku, tak kan ada sesiapa yang akan lalui.

perkara sedih melibatkan cinta, keluarga, dan kepercayaan...

Detik itu.... 5 tahun yang lepas... ketika ramai menyambut aidilfitri. hari semua orang bergembira..

hari yang gembira juga buat aku... hari yang aku nantikan... hari yang aku ambil langkah berani

hari aku perkenalkan si dia kepada ahli keluarga...

tika itu, aku percaya, walaupun ibu bapa aku tak terima dia, tapi aku yakin, orang kedua yang aku sayang, datuk dan nenek aku pasti akan suka...

pasti mereka akan restu, aku yakin mereka akan menyokong pilihan aku..

berkali-kali aku yakinkan si dia... datang saja ke rumah... datuk dan nenek pasti gembira. pasti akan menerima..

di hari lebaran, sudah aku kabarkan kepada mereka yang mereka akan datang.. mereka setuju... mereka tidak kisah.. mereka sanggup ambil di hentian kerana si dia dan adik perempuannya datang menaiki bas dari jauh...

aku semakin gembira, kedatangan mereka akan di sambut dengan senyuman... aku tak gusar...

bila menjelang lebaran mulia, tetamu yang datang ke rumah datuk dan nenek aku layan sebaik mungkin...

aku hidangkan minum... makan... aku mengharapkan jika tetamu mereka aku layan dengan baik, sudah pasti mereka akan layan tetamu aku dengan baik

besar harapan aku pada mereka. seluruh kepercayaan aku dan kasih sayang aku sepenuhnya untuk mereka....

sehari sebelum ketibaan si dia, datuk sudah memberikan reaksi berbeza dari sebelumnya...

semua dari gara-gara ibu yang kurang senang dan mula memberi gambaran negatif pada si dia..

datuk berubah angin...

Di hari kejadian.....

lagi beberapa jam saja lagi si dia akan tiba... aku sudah ingatkan datuk untuk sama-sama ambil mereka di hentian.

datuk tak setuju. dia suruh mereka naik bas untuk sampai ke kampung....

luluh hati aku... bukan kah kita sudah bersetuju untuk ambil mereka?

aku pujuk dan terus memujuk....

dia setuju...

aku gembira bukan kepalang lagi... ada sinar harapan...

si dia tiba dirumah... ibu sudah tidak nampak bayang. pergi ke rumah sebelah. dia marah.

tidak mengapalah, lagipun ini rumah datuk dan nenek...

kejadian menyayat hati mula berlaku malam tu...

mereka tumpang di rumah datuk dan nenek sebab dah terlalu lewat untuk ambil bas ke rumah mereka

sedang aku berborak dengan si dia, datuk panggil....suruh aku ambilkan sejadah dia.

aku pelik, dalam biliknya sudah ada sejadah. tapi aku bawakan juga sejadah untuknya...

aku masuk, hulurkan sejadah.

terkejut aku dibuatnya bila sejadah direntap dari tangan aku.. muka datuk menyinga.

dia marah kerana aku duduk rapat. sumpah aku duduk jarak dengannya.. malah ada adiknya di sebelah...kami hanya berbual kosong kerana dah terlalu lama tidak berjumpa...

aku tahan air mata....

dalam hati, tidak mengapalah....

aku pejamkan mata sahaja... sudah terlalu gembira jumpa si dia...

keesokan harinya....

hari di mana kepercayaan aku kepada datuk dan nenek di lunturkan sepenuhnya...

pagi itu, aku dan si dia membuat perancangan hendak ke rumah rakan karib kami... sudah berjanji dengan dia...

aku mula usulkan untuk pinjam kereta datuk... tidak manis pula naik motor berdua...

permintaan aku mahu meminjam kereta ditolak mentah-mentah oleh datuk. kecewanya aku....

aku hendak menziarah rumah rakan di kawasan pedalaman, disuruh kami naik bas sahaja...

sudah tentu tiada bas di kawasan itu...

mahu tidak mahu, aku pinjam motor jiran aku... kerana itu sahajalah kenderaan yang ada...

sambil menangis, aku pohon untuk pinjam motor... bila di tanya kenapa menangis, aku tak mampu jawab...

biarlah.....aku rasa mereka tahu kenapa aku menangis,...

adik si dia terpaksa aku tinggalkan di rumah atuk dan nenek sebab tidak boleh naik motor bertiga..

bila di rumah rakan karib aku, hati aku mula gembira....

berhari raya macam biasa...

ketika dalam aku bergembira, sesuatu telah berlaku di rumah datuk dan nenek...

bila aku selesai melawat rakan-rakan, adik aku bercerita....

datuk aku telah menyuruh adik si dia keluar dari rumah itu secepat yang mungkin.

Ya Allah.... apa yang telah berlaku...

tak tahu di mana silap kami...

datuk suruh si dia dan adiknya balik segera...mereka disuruh kemas baju dan keluar...

adakah begini layaknya tetamu aku di layan ketika hari raya?

ketika ini aku tak mengalirkan air mata... aku marah.... kenapa tetamu aku di halau sebegini rupa.... oleh orang yang aku sayang... orang yang aku percaya untuk merestui hubungan kami...

aku sayang datuk dan nenek, tapi kenapa mereka buat tetamu pertama aku sebegini rupa....

walaupun tidak suka, janganlah tunjukkan di muka mereka... biarlah mereka pulang dengan gembira... biar tetamu aku pulang dengan hati yang senang...

aku sedih, marah... aku suruh si dia kemas baju... aku tak sanggup melihat mereka dihina lagi...

aku turut mengemas kain baju, walaupun itu adalah hari ke tiga kami menyambut hari raya...

aku, si dia dan adiknya keluar... bila si dia ingin berjumpa nenek untuk bersalam, aku katakan, tidak perlu...tak payah salam. aku menghalang... dia bertegas nak salam... aku tarik tangannya keluar dari rumah itu...

aku sama-sama tunggu bas di hadapan rumah untuk ke bandar

ketika menunggu bas, datuk panggil. disuruh aku masuk menolong nenek masak. maknanya aku terpaksa tinggalkan tetamu aku menunggu bas...

aku buat tidak tahu... mereka panggil lagi.... aku katakan sekejap lagi aku masuk....

aku nampak bas makin mendekati tempat kami menunggu...

aku nekad...

bersama si dia dan adiknya, aku naik bas bersama mereka...

aku tidak lagi toleh kebelakang...

aku tinggalkan semuanya...

dalam bas aku menangis semahunya pada dia... aku mohon maaf di atas kelakuan keluarga aku.. layanan mereka....

si dia tidak marah... aku meminta maaf pada adik perempuannya... kerana kami, dia di marah di rumah itu...

malam itu juga aku menaiki bas ke terengganu...

tatkala rakan sebilik pulang dengan kuih raya ke hostel, aku pulang dengan air mata... tiada apa yang aku sajikan kepada mereka kecuali kisah yang telah terjadi....

mereka turut menangisi kisah aku.... aku ada mereka.... sudah cukup untuk aku rasa tenang...
 
terima kasih kepada adik aku kerana menceritakan segala yang berlaku apabila ketiadaan aku...

tika itu, seluruh kepercayaan aku pada mereka sudah hilang... hati aku hancur berkecai bila ahli keluarga aku berkelakuan begitu...

aku marah... tapi aku tidak melawan... aku masih sayang mereka... cuma aku tidak seperti dahulu...

cucu yang sentiasa menjadi orang kuat ketika hari raya, menghidang air kepada tetamu, memasang langsir... memenuhkan balang kuih....

cucu yang berjaga sehingga dua tiga pagi untuk membuat persiapan raya, cucu yang paling awal pulang ke kampung.....telah tiada...

hapus tatkala kepercayaan aku turut dipecahkan oleh mereka...

aku sudah tidak seperti itu. biarlah orang lain yang buat... aku sudah tiada hati...

setahun aku tidak pulang ke kampung...

pertama kali setelah hampir 21 tahun aku beraya bersama mereka, aku tidak pulang langsung untuk berhari raya... aku beraya di rumah tokki dan tok di Terengganu... aku selesa di sana...

selepas beberapa lama baru aku pulang... itupun bukan kerana aku merindui mereka...

tetapi sangat rindukan adik bongsu ku....dia menjadi penyebab aku pulang ke kampung... kerana dia... bukan kerana aku rasa bersalah....

nenek pun sudah tiada... aku tak pernah salahkan dia...  walaupun dia turut tak suka, tapi dia tak pernah tunjuk...

sayangnya kerana salah datuk, aku turut menghukum nenek... kejamnya aku...sehingga di saat dia menghembuskan nafasnya pun, aku tiada di sana....

bertahun-tahun aku menghukum mereka... aku cuba memaafkan...aku cuba....aku maafkan, tetapi aku bukan lagi seperti dulu....


kepada si dia... saya mintak maaf...

kepada bakal suamiku, ini lah kisah yang membuatkan ayang takut untuk kenalkan pada keluarga...


Saturday, May 18, 2013

Bukan Aku Punya Pad Okeh

at Saturday, May 18, 2013
Reactions: 
0 comments
tajukkkkk... kemahin lagi kan.... okeh, dah lama tak buat hal mengumpat... jom kita sambung tradisi mulut busuk aku ni.

aku nak story, kisah ni berlaku waktu aku sekolah menengah dulu..

iolss kan ank terbiar, jadi duduk la senyap-senyap dekat hostel sekolah.. hostel sekolah mana, biarlah rahsia... ekekeke (tampar kang)

ada satu aje pun hostel yang aku susuk waktu sekolah, merayu la macam mana mana pun nak ulang alik dari rumah ke sekolah, memang tak dapekkkkk..

tingkatan 1, masuk hostel, adalah horror...!!! dorm sendiri boleh lupa nama

tingkatan 2, otai sikit. sikit je la....

naik tingkatan 5, memang kepala paling besar la kan, sama saiz dengan ekzos motor. okeh, kejadian ni berlaku waktu aku form 5.

aku ingat lagi, waktu kejadian adalah masa nak pergi mandi pagi. sebelum pergi sekolah.

Aku ni kalau dah lambat nak pergi sekolah tu, aku memang tak pandang kiri kanan keadaan bathroom tu, taik sejelepuk pun agaknya aku gesel.

Maklumlah, nak cepat, orang berduyun-duyun dah turun serapan, ko hegeh-hegeh nak mandi kan..

Aku mandi macam biasa, tak ada perasan apa-apa yang pelik. dah mandi, keluar, pakai baju siap-siap pergi sekolah.

Lepas aku mandi tu, tak silap ada seorang minah, kira "heroin" cerita kita ni la, masuk bilik air tu.

aku tak ada la nak syak apa-apa.

Sampai la waktu prep, ada sorang member baik aku ni (dalam bilik prep, dia duduk depan aku), dia tanya aku...

FA, KO PERIOD KE..??

eh, tak adalah. mana ada.. lambat lagi... kenapa kau tanya??

TAK ADA LAH, TADI ADA ORANG NGUMPAT KAU

ngumpat aku? pasal apa?

BUDAK NI DUK JAJA DALAM DEKAT BILIK PREP, KO PUNYA PAD TAK BUANG, MAIN BIAR AJE

aku punya pad?

(dalam hati aku, apa kejadahnya kalau aku tak berdarah nak kene pakai pad)

HAAH, PASTU DIA SIAP NGANJING KAU "BABY BESAR"


cibai betul..!!

paling tak tahan siap bercerita dengan kawan-kawan pasal pad aku terbiar dekat bilik air. dah form 5 ok, tetek dah selambak, tak best kot main fitnah-fitnah.

mujur la member baik aku ni story kat aku. bila "heroin" tu masuk bilik prep, terus aku sound 

MASA BILA AKU BERDARAH...???? SESUKA HATI AJE MENUDUH

surprisingly, she never ask for forgiveness. dah fitnah, dah tahu bukan pad aku, STILL REMAIN 'aku innocent'


UNTIL NOW....





Saturday, May 11, 2013

Langkawi Trip Day 2- Part 1

at Saturday, May 11, 2013
Reactions: 
0 comments


Ok sambung hari kedua pulak. Malam tu kitorang penat kemain.

Mana tak penat, panjat tangga beratus-ratus, nak tergolek tulang belakang ahkak ni ha…

Esoknya dah pesan awal-awal dekat budak gemuk tu suruh bangun awal.

Tu pun liat..! Bila aku kol pagi tu, nasib dah bangun, kalau tak aku yang meroyan. Tahu je la aku ni kalau orang tak menepati masa kan, nak je aku potong lambang kelelakian dia tu. Kah kah kah


 First thing yang kami buat pagi tu ialah cari tempat untuk beli tiket island hoping..!!

Untuk pengetahuan, tempat naik bot untuk island sangat terceruk. So, pandai-pandai la. Yang aku tahu, menghala ke Resort World.
 





Boleh beli tiket dekat Pantai Chenang, atau pergi je dekat tempat orang naik bot tu. So harga standard ialah RM 25. 

Kalau diorang mintak 35, kau tawar sampai 25. Komfem dapat. Jangan buta-buta bayar lebih dari 25.

Tip: nak pergi island hoping, tak payah pakai cantik-cantik. Beg tak payah cantik benor. Bawak bag plastik lagi bagus. Pakai tshirt dengan tracksuit sahaja. Bawak baju spare ok.




Dah lama tak naik boat. Seriau sebab aku adalah Ratu Muntah..!! Dari dulu lagi, aku memang kaki mabuk laut. Kalau tengah naik boat, aku orang pertama yang tertonggeng.





En bam bam pulak ingat nak mandi laut dulu baru pergi island hoping, muke dah sebak semacam. Aku bolayannn aje… hikhik.. Bukan kami berdua sahaja, tapi ada family lain jugak.. kongsi-kongsi la. Kalau tak kongsi, memang mahal. Kecuali kalau tak ada orang langsung.





Masa beli tiket tu, diorang akan terangkan destinasi boat. Basically akan ada 3 tempat. 

Pantai Beras Basah, Pulau Singa Besar & Tasik Dayang Bunting. 

Nak pergi tasik dayang bunting ni, memang satu je option, iaitu amik pakej island hoping.. Hello, takkan nak pergi naik kereta. Kereta kau ada serombong udara ke?
 



Destinasi pertama,  pulau beras basah. Dekat sini orang boat akan turunkan kau and bagi masa 1 hour mandi-manda. Melonjak la bam bam aku tu kan. Motip nak mandi laut, hilangkan gatal-gatal. 

Ha, apa lagi, kasi sental la 1 jam ni..!!






Tempat ni memang cantik, pasir lembut je, ombak pun manja-manja. Yang penting, bersih ok..!! Riang ria la gemuk aku tu. Siap kuak lentang. (jangan bayang, tak tidur malam aku yang melihatnya  (-_____-)

Oh kat sini pun ada banana boat. RM20 sekali naik. Lama jugak diorang pusing. Ok la.. murah..
 

 

 Lepas satu jam, boat dah siap sedia kat tepi pantai untuk amik weolls. Next destinasi, Pulau Singa Besar.

Tujuan pergi sini ialah nak tengok helang..!

Ok, memang banyak, sebab pulau ni adalah sarang dia. Kau bubuh je roti, melambak datang. 

Nak datang sini kene pagi. Sebab helang tengah kelaparan, dia pulak macam tau tau je sini banyak makanan, so habis dikekahnya apa yang kitorang hulur.

Kalau dah petang tu, kau campak chicken chop pun, diorang tak herannnn...



Mujur tak keluar soalan bodoh dari aku, "Ada singa tak sini..?"

Kompem warga bot campak aku bagi habuan ke helang... apa ke bengapnya aku ni.. hahaha

Dekat sini sekejap sahaja, sebab nak pergi destinasi seterusnya. Tasik Dayang Bunting. Yeay..!!

Dah sampai.. Dekat sini orang boat akan kasi masa 1jam 30 minit untuk kau round. Tarikan utama bukan dekat tepi pantai ni, tapi dekat dalam nu ha...

Nak ke sana, kene daki sikit.. Pitammmmmmmm

Selepas kejadian telaga tujuh tu, aku tak boleh nampak tangga.. fobiaaaaaa...


Tapi kene gagahkan juga sebab tak pernah pergi kan.. rugi woii kalau datang langkawi tapi tak pergi semua tempat.

Nak nak tempat tu ada lagenda kan..


tengah panas hangit waktu.. Tapi panas-panas ok, kalau hujan, semua benda terhad kan.... lepas ni mandi air tawar pulak..


pintu masuk..

 lepas dah honggeh honggeh mendaki, sampai jugak.. tak lah jauh mana...

Diingatkan tak payah la bawa makanan, sebab ramai pelancong datang sini, makanan kene curi dengan monyet ok, walaupun ko pegang makanan tu, diorang rampas dari tangan.

Aku tampar kang..!


Naik paddle boat. boleh naik kalau nak round sampai hujung tasik.. tarak hal... tapi kene la bayar..

Kitorang ambil paddle boat yang gerak sendiri pakai tenaga solar tu, RM 30/2 orang. Kalau pakai tenaga kaki, RM 20/2 orang...

Dekat sini aku tak mandi, sebab takut...! hahahaha...

Mana tak takut, aku tengok air tu hijau je, makhluk apa entah yang hidup dekat bawah, kalau digigit, tak ke naya???

En bam bam pun tak mandi, dia pun takut... eeee tak jantan betul...

Nak mandi kene pakai life jacket. 1 jaket = RM5

Rendam kaki saja... dekat sini ada ikan keli ke, sembilang. (aku buta ikan). dia akan main-main dekat kaki kita. pun aku tak letak kaki sebab geli.. hahaha

Kawasan ni pun ada lagenda nya. Dikatakan seorang puteri dari kayangan telah jatuh cinta dengan seorang putera di bumi. Hasil percintaan diorang menyebabkan si puteri telah mengandung. Waktu mengandung tu puteri duduk la di sekitar kawasan tasik ni.

Malangnya anak puteri mati dan dikebumi di dasar tasik dan pulang ke kayangan..

orang dekat-dekat sini percaya kalau perempuan yang nak anak, minum air dari tasik ini, konon senang nak mengandung...




haaaa, nampak tak pulau yang macam orang tengah baring ni... macam perempuan mengandung kan..

 Lama jugak la island hoping ni, 3 jam..!! Aku is rentung... en bam bam pulak, hurmmmm, ada istilah rentung ke pada kulit gelap dia tu.. wakakakaka....

Sampai je darat, laju-laju cari bilik salin.. Tak ada ok...!!! Cari stesen minyak, belasah mandi situ....



by Gadis Cantik
 

BeLoG CiK BuYuNg Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review